Wednesday, 7 April 2010

Chup!!! Apa ni???


Lately ni banyak juga benda yang berlaku yang membuatkan saya berfikir semula adakah wajar saya terus menjadi seorang penulis skrip. Menulis adalah minat saya... Menulis juga adalah punca pendapatan saya.. tapi semua yang berlaku ini membuat kan saya terfikir... adakah berbaloi saya menulis kalau tak dihargai? adakah perlu saya berterusan iya kan saja kata - kata orang yang tidak menghargai bakat dan masa saya? Apa ni... saya bukan baru semalam menulis... Ok lah.. nak kata dah lama sangat pun tak juga tapi saya lebih kurang tahu juga lah apa yang patut dan tak patut dilakukan.... Saya juga kenal dengan orang.. dengan producer..dengan director... dengan pelakon dan yang paling penting... saya juga kenal penulis skrip di Malaysia ni... Hmmm... anyway...korang mesti fikir kan apa yang berlaku sebenarnya yang membuatkan saya berfikir adakah menjadi penulis skrip ni berbaloi atau tak... Ok.. let me list it down. 

1. Seorang producer tersohor, saya letak nama dia sebagai MC lah ye... dia minta saya buat treatment 13 episode based on her story. Kiranya sinopsis dah ada lah ...so saya pun dengan hati yang terbuka buatlah... siap tolak job lain untuk buat sebabnya saya memang dah lama nak kerja dengan dia... Jadi bila dapat peluang..memang lah saya tak nak lepaskan... Jadi saya pun dengan semangatnya lah membuat treatment tersebut.... tapi yang sedihnya ialah bila saya kenal dengan etika kerjanya... pertama.. dia tidak pernah acknowledge apa yang saya emailkan. sekurang-kurangnya, reply dan cakap yang dia dah terima treatment saya... dan dia akan baca dan mungkin komen. Tp takpe.. saya tak kisah dan teruskan menulis dan menulis... dan menulis sampai siap 13 episod. Sampai siap... cuma sekali saya berjumpa dengan dia sebab dia nak suruh saya tukar sikit episode 1... and i did as per requested... lepas tu.... dia hilang sekejap.... bila dia muncul semula... tiba-tiba dia ckp tak jadi nak buat... itu pun tak beritahu saya... saya dapat tahu drpd PM yang sepatutnya buat projek ni... jadi saya pun hantar lah invois untuk setiap treatment yang saya buat... tk mahal... saya charge RM300 je per episode... tapi sampai sekarang dia masih buat tak tahu. Call tak, Email tak... nak jumpa memang lah tak kan... Jadi ini lah benda pertama yang buatkan saya sangat sakit hati dan mula memikirkan tentang adakah berbaloi kerjaya sebagai seorang penulis skrip ini....

2. Kes yang kedua... baru berlaku pagi tadi. Seorang director yang agak dikenali juga telah menelefon saya. Ok lah... nama dia saya letakkan sebagai S. Pagi2 buta dah call. Salam takde, hello takde...tiba-tiba nak maki saya pasal skrip yang saya buat dan dia sedang shoot... dia cakap skrip yang saya buat ni takde ciri - ciri KEMELAYUAN langsung... tidak punya ETIKA...tidak ALERT dengan hal KEAGAMAAN....Saya langsung tidak diberi peluang untuk mempertahankan diri saya... walhal... semasa pre production meeting dengan producer.. bila ditanya kalau ada yang dia mahu tukar atau yang dia tak puas hati.. si S ni cakap... I quote "For me.. this script is 99% PERFECT! I suka cerita dia. I suka humour  dia... n also I like the romantic n sweet scenes yang ada dalam script ni... Takde apa yang I nak tukar dah..." Jadi...saya pun suka hati lah kan? Siapa yang tak suka kalau orang ckp script kita 99% perfect kan? Jadi shooting pun bermula... dan dengan tiba2 je seminggu sekali dia call dan ckp dia nak tukar scene... ada yang saya ckp ok ada yang saya defend... dan hari ni..dia call dan cakap script saya tak boleh diguna pakai.. dan saya ni buat script hanya untuk dapat bayaran dan saya bukanlah seorang penulis yang berkarya...Look... daripada apa yang saya tulis ni... saya sendiri akan simpulkan bahawa ENCIK S adalah seorang director yang tidak membuat homework! Tidak baca script sebelum shooting dan hanya bergantung kepada AD & PM untuk buat breakdown. Sebab kalau dia baca dia tidak akan memaki saya pada hari yang dia nak shoot scene tersebut. apa ke bodoh sangat lah si S ni kan??? Jadi ini juga menjadi sebab saya berfikir lagi... Bila orang cakap yang saya menulis hanya untuk dapat wang... Saya jadi marah... sebab saya pernah try jadikan bayaran sebagai motivasi saya menulis... Sorry! Saya tak dapat berikan hasil yang baik... Jadi saya menulis sebab saya minat. Saya menulis sebab saya nak orang dapat sesuatu daripada apa yang saya cuba sampaikan... Kepada Tuan Director ini... baru-baru nisebuah cerita di slot legenda... terbitan sykt kamu... adakah itu melambangkan MELAYU? Adakah itu melambang etika masyarakat MALAYSIA? Sekurang-kurangnya cerita saya penuh dengan nilai kekeluargaan dan masyarakat walaupun saya akui mungkin kurang nilai keMelayuannya sebab.. treatment diberikan oleh pihak producer..saya tidak punya hak untuk menukar segalanya kecuali selepas beberapa kali meeting dan dengan sebab yang munasabah....

3. Sebab yang ketiga ini... saya tidak tujukan kepada sesiapa... sebab seperti yang saya katakan.. saya menulis bukan kerana bayaran yang tinggi atau lumayan (sebab kadang2 tak lumayan pun) tapi saya ni menulis sebagai kerjaya... saya beli susu anak... saya beli pampers anak.... saya bayar sewa rumah dan ansuran kereta menggunakan wang hasil penulisan saya.. tapi agak-agak lah nak bayar pun... walaupun saya ini mungkin co writer sahaja... takkan lah nak bayar saya harga seperti bayar budak baru belajar nak jadi penulis skrip... Saya dah ada track record... Hasil karya saya dah pun ditayangkan di ASTRO, di RTM 1 & 2, di TV3.... bayarlah ikut rate yang sebenarnya... jangan lah ingat saya diam... saya terima je... you pay peanuts you get monkey lah.. jangan lah berangan nak dapat elephant... kan??? 

Jadi ketiga-tiga perkara ni membuatkan saya berfikir... Wajarkah saya terus menjadi seorang penulis skrip..? Perlukah saya terus menantikan job-job yang besar untuk masuk?? Saya ada anak... Anak saya perlukan barang-barang yang banyak.... Dulu... saya ada ditawarkan kerja... Head of Drama Department untuk sebuah Production House... Gaji yang ditawarkan boleh dikatakan tinggi juga... itu belum masuk allowance kalau saya ke set atau outstation... tapi masa tu... anak saya masih terlalu kecil dan dengan hati yang berat... Saya tolak tawaran tersebut.. dan sejak hari tu.. saya tak berani nak pergi interview lagi...bukan nak bangga diri tapi saya tahu kemampuan saya.. dan setiap saya pergi interview... Saya MESTI ditawarkan kerja on the spot... Jadi selepas benda ni semua berlaku... saya terfikir..kenapa lah saya tak terima tawaran tersebut kan???? Hmmmm...... Apa lagi yang saya perlu lakukan? Saya ingin sekali menjadi seorang penulis yang dikenali... yang insya-allah akan menang anugerah satu hari nanti... tapi bolehkah semua itu tercapai????

1 comments:

The Last King Of Ampang said...

director cam tu bakar je bulu hidung dia.

gua pun pernah ada pengalaman director baca skrip, dia kata powerlah brilliantlah apalah, pastu bila hari last shoot dia bambu. patutlah dia dah ubah semua benda dia kata skrip gua cerita mat salleh, ni bukan u.s ni malaysia takut orang tak paham. katalah nama dia nahar akbar khan (katalah je ek?).

kalaulah gua ni bodoh sangat takkanlah orang tgk gak citer gua. asshole.

director cam tu kita bakar je bulu hidung dia.

susah kan jadi writer?
yg benar,
alfie palermo

Post a Comment